Menghadiri Orientasi Universiti di Indonesia

Kira-kira 4 tahun ++ yang lalu, aku telah dikejutkan dengan salah satu budaya Indonesia yang mengerikan iaitu budaya dalam majlis orientasi bagi pelajar-pelajar baru, baik peringkat sekolah mahupun sudah memasuki peringkat ijazah.

Di sini minggu orientasi dipanggil dengan istilah: ospek. Ospek di Universiti aku tidak jauh berbeza keadaannya seperti ospek di universiti lain di seluruh Indonesia. Di Indonesia, acara ospek dilakukan dengan cara menjatuhkan martabat dan hak asasi manusia, bahkan ospek di sini sering dilaporkan terjadinya kematian akibat dibuli habis-habisan oleh senior-senior yang sedang seronok dirasuk dengan hawa nafsu mereka membuli para junior.

Aku mengikuti ospek di kampus fakulti selepas selesai mendaftar dan membuat pemeriksaan kesihatan di poliklinik universiti.

Pada hari ospek, semua peserta perlu memakai kemeja putih dan berseluar panjang hitam serta berkasut. Pada masa itu, kami diminta memakai stokin sebelah merah dan sebelah lagi putih serta hujung seluar dilipat hingga ke setengah betis. Selain itu perlu memakai tali leher dari petai yang nantinya akan dikunyah dan diminta membaukan bau mulut rakan (sesama sendiri). Selain tali leher, bag guni perlu dibawa bagaikan membawa beg sekolah, tali pinggang diperbuat dari beberapa tin minuman kosong yang berisi batu dan tin tersebut dihubungkan satu sama lain dengan tali rafia, tag nama dari kotak dipotong bulat besar digantung ke leher dengan tali rafia, dan topi petani di sawah diperbuat dari kotak dan ditengahnya hemisfera yang diperbuat dari bola plastik mainan kanak-kanak dipotong dua.

Selain penerangan dan info sekitar fakulti dari para senior, senior juga memanfaatkan kuasa mereka dengan menjatuhkan maruah dan harga diri para junior dengan tujuan untuk menjatuhkan ego dan kesombongan para junior yang berasal dari pelbagai latar belakang. Kami diminta berguling di atas dataran dan tanah, berenang di lumpur, meniarap seperti tentera di atas lantai berjubin yang agak tidak bersih, memakan cacing, mencium katak seperti dalam love movie orang barat, menyiram air gas berkabonat dan melumurkan tepung di kepala, memakai pakaian perempuan sambil mempromosikan kondom, dan banyak lagi perkara yang dapat menguras tenaga dan perkara yang dapat memalukan para junior.

Selama empat hari ini, senior menjadi raja dan junior menjadi hamba sehinggalah upacara pembalasan dilaksanakan.

Upacara pembalasan adalah waktu yang diberikan kepada para junior untuk membalas semua kezaliman dan ketidakpuasan hati kepada para senior. Setelah upacara ini selesai, para senior dan junior saling bersalaman dan bermaafan membentuk silaturahmi.

Setelah upacara pembalasan dan bermaaf-maafan, junior dipersilakan untuk membuat persembahan secara berkumpulan yang dibentuk mengikut bangsa dan suku para junior di Malam Budaya di hari terakhir ospek. Pada masa ini, perasaan benci aku kepada senior sudah hilang dan senior pada masa itu sudah mula ingin bersahabat dengan para junior.

Meskipun budaya orientasi di sini sangat keras berbanding orientasi di universiti Malaysia. Namun kepada pelajar baru yang ingin melanjutkan pelajaran di Indonesia perlu bersedia mental untuk menghadapi budaya ospek yang sudah menjadi tradisi di sini dan perlu sentiasa ingat dengan peribahasa “masuk ke kandang kambing mengembek, masuk ke kandang harimau mengaum”. Jika anda mengikuti ospek jangan melawan, semakin melawan semakin parah dikerjakan oleh para senior yang hilang akal pada masa itu. Sebenarnya, budaya ospek seperti ini pernah juga dilakukan di minggu orientasi Malaysia terutama sebelum menjelang tahun 2000.

This entry was posted in Degree, Degree: Medical Student (Theory), Experience, Oversea, Study. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s