Post-Test di Dept. Ilmu Kesehatan Anak

Pada akhir minggu ke-6 (sepatutnya akhir minggu ke-7) practical di Dept. Ilmu Kesehatan Anak, senarai nama trainee doctor (bahasa Indonesia: co-assistant atau co-ass) minggu ke-6 (aku) dan minggu ke-7 beserta nama doktor pengatur ujian (doktor pendamping ujian) dan tarikh ujian untuk masing-masing co-ass ditampal di papan pengumuman di dinding bilik pegawai pengurusan co-ass Dept. Ilmu Kesehatan Anak yang berdekatan dengan bilik co-ass Dept. Ilmu Kesehatan Anak.

Normalnya, ujian dilakukan pada hari Isnin dan Selasa minggu ke-8, tetapi kerana minggu ke-8 aku terkena pula hari raya puasa jadi ujian diawalkan menjadi hari Jumaat dan Sabtu minggu ke-7.

Pada hari Khamis (sepatutnya aku ujian hari Sabtu) minggu ke-7 practical di Dept. Ilmu Kesehatan Anak akhirnya aku diuji post-test. Penguji ujian (supervisor) dirahsiakan sampai hari ujian post-test tiba. Kes yang diberi untuk post-test dapat pada hari ujian dan hasil lab urin dan feses perlu disertakan, pesakit dianggap pesakit baru.

Soalan yang ditanya semasa post-test tergantung kepada supervisor, tetapi setiap butir data yang ditulis di dalam medical record pesakit semasa ujian perlu dapat dipertanggungjawabkan.

Selesai ujian dengan supervisor, sudah menjadi tradisi doktor senior yang sedang belajar untuk menjadi pakar akan turut menguji dan mengada-ngada bertindak sebagai penguji post-test ke-2 dan suka memberi markah yang lebih rendah dari markah yang diberikan oleh supervisor walaupun tak banyak beza. Namun aku bernasib baik tidak diuji oleh doktor penguji post-test ke-2 sebab aku terlepas tanya doktor penguji post-test ke-2 depan supervisor: “Kak, lepas ni saya perlu tak ujian lagi sama akak?” lepas tu doktor tu menggelengkan kepala dengan serba salah memberi jawapan sambil mata menjeling muka supervisor.

Selalunya penguji ke-2 berlawanan sifat dengan penguji pertama (supervisor), jika supervisor sangat tak kedekut markah, penguji ke-2 akan sangat cerewet dan mengada-ngada bagi markah rendah untuk post-test dan sebaliknya, jika supervisor sangat kedekut bagi markah, penguji ke-2 tidak cerewet dan tidak mengada-ngada namun markah yang diberi untuk post-test tidak akan ditambah dari markah (kalau tambah pun sedikit je) yang diberikan oleh supervisor.

Pada hari Sabtu minggu yang sama, kami telah sah selesai practical di Dept. Ilmu Kesehatan Anak setelah surat keluar practical di Dept. Ilmu Kesehatan Anak dicop dan ditandatangani.

This entry was posted in Degree, Department of Paediatric, Experience, Oversea, Practical (Trainee Doctor), Study. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s