Rafting di Sungai Sei Bah Bolon

Hari ini saya menjalani pengalaman rafting yang sesungguhnya buat kali pertama sepanjang hidup aku.

Perjalanan dimulai dengan mulai berkumpul di depan bank BNI Pintu 4 USU sebelum pukul 6.00 pagi.

Setelah itu, aku dan rakan-rakan lainnya pergi menuju ke kedai I love Medan di Tamrin berdekatan dengan Jl. Intan. Selain kami, ekspedisi ini juga disertai oleh penduduk tempatan yang berbangsa cina. Oleh kerana keluarga pemilik kedai I love Medan turut menyertai kami, maka motor kami dapat disimpan di dalam kedai tersebut.

Dari kedai itu, dengan menggunakan 2 buah van, perjalanan ke Sungai Sei Bah Bolon pun bermula. Perjalanan dari medan menuju ke lokasi sekitar 3 jam dengan menggunakan jalan tol menuju ke Tg. Morawa. Jalan tol di Medan mirip seperti di Semenanjung Malaysia, namun kenderaan beroda 2 tidak dapat menggunakan jalan tol ini dan fasiliti sepanjang jalan tol seperti station R&R, station minyak, serta perhentian sebelah tidak kelihatan. Sekitar jam 11.00 pagi kami pun sampai ke lokasi yang di tuju.

Ketika berada di sana, pihak pengurusan Rafting Sungai Sei Bah Bolon memfasilitasi kami selama kegiatan berlangsung, menyediakan seluruh perlengkapan & alat keselamatan yang berstandart kan FAJI ( Federasi Arung Jeram Indonesia ), menyediakan alat transportasi lokal menuju titik start, dan dipandu oleh guide lokal yang berpengalaman.

Sebaik sahaja turun dari kenderaan, aku dan rakan-rakan menuju ke base camp dan mengambil pendayung sampan (padle), dan memakai lengkap peralatan keselamatan seperti helmet dan life jacket yang telah disediakan sebelum menaiki lori ke starting point. Kerana keadaan pada masa itu panas membahang, untuk mengurangkan risiko sunburn aku dan rakan yang lain memakai lotion pelindung dari sinar UV. :p

Meskipun perjalanan belum dimulai, badan dan muka aku dipenuhi dengan titisan peluh akibat cuaca yang panas, namun tubuh dan wajah aku kembali segar dengan aliran udara semasa berada di dalam lori sewaktu menuju ke starting point. Perjalanan ke starting point dengan menggunakan lori besar mengambil masa sekitar 1 jam.

Sampai ke starting point, kami diberi air mineral setiap seorang sebelum melakukan jungle tracking dengan membawa padle masing-masing selama sekitar 15 minit untuk ke pinggir sungai dan menaiki sampan yang tentunya setiap sampan tersebut diketuai oleh instructor.

Sebelum sampan dilepaskan ke arus sungai, para instructor memberi taklimat dan mengajar cara memegang padle dan cara mendayung yang benar serta memberitahu peserta apa yang perlu dilakukan sepanjang rafting di sungai.

Sungai Sei Bah Bolon merupakan sebatang sungai dengan panjang 14 km. Sepanjang rafting di sungai ini, kami melewati beberapa desa, iaitu: hulu Desa Tinokkah, Marjaji, Sipispis, Silau Padang, Marjanji dan hilir Desa Buluh Duri.

Arus sungai ini tergolong selamat bagi pemula rafting seperti aku. Semasa rafting, hal yang paling seronok adalah ketika melalui jeram-jeram sungai. Sepanjang sungai ini terdapat beberapa jeram-jeram yang telah diberi nama sesuai arus nya, misalnya jeram ROLLER COASTER jika melewati jeram ini kita terasa duduk di atas roller coaster terutama ketika hujan lebat. Semasa melalui jeram roller coaster ini, aku tidak dapat merasakan diri berada di atas roller coaster kerana cuaca masa itu agak panas dan telah terjadi hakisan tebing sungai akibat aktiviti pengambilan pasir sungai.

Antara beberapa jeram yang sangat seronok untuk dilalui adalah:
1. JERAM NGEHEK (LEVEL 3+)
2. SIHORBO ( LEVEL 3 )
3. MIKEY ( LEVEL 2 )
4. ROLLER COASTER ( LEVEL 2 & 3 )

Masih banyak jeram-jeram kecil yang belum diberi nama.

Sungai sepanjang 14 km ini menawarkan berbagai pemandangan alam yang indah, mulai dari tebing-tebing yang menjulang tinggi yang diselimuti oleh hutan-hutan tropis yang masih semula jadi dan sepanjang tebing ini kami masih dapat melihat banyak sekali tebing sungai yang ditumbuhi dengan anggrek batu yang sudah jarang terlihat dimana pun.

Selain itu, sesekali kami dapat melihat tebing-tebing ini mengucurkan air yg cukup deras melalui celah-celah batu tersebut dan tentunya air tersebut dapat diminum langsung.

Sedang seronok mendayung, ditengah perjalanan kami dapat menikmati air terjun dengan ketinggian 10 meter yang dimana airnya jatuh tepat disamping aliran sungai yang kami lewati dan pasti kami merasakan percikan air yang jatuh tepat di atas perahu kami. Selain panorama indah ini, hal ini diserikan lagi dengan bunyi burung yang berkicauan sepanjang rafting sepanjang 14 km menuju titik penamat.

Semasa rafting, terdapat 4 check point. Semasa sampai di check point pertama, aktiviti rafting dihentikan sebentar dan kami dibenarkan mandi di sungai dan kami dijamu dengan roti. Kerana sejuk, perut terasa lapar, maka roti yang diberikan habis aku makan dengan penuh selera.

Setelah semuanya telah selesai makan, aktiviti rafting diteruskan lagi menuju ke check point kedua. Di check point kedua, kami dibenarkan terjun dari sampan dengan syarat life jacket telah dipakai dengan benar. Kerana arus yang deras, aku dihanyutkan dan impian aku untuk memanjat batu besar dan terjun ke sungai dari batu tersebut tidak kesampaian. Setelah semua selesai terjun dari batu besar tersebut, aktiviti rafting kembali disambung.

Semasa berada di checkpoint ke-3 dan ke-4, gambar kami diambil oleh photographer dan bakal di upload ke facebook ini, http://www.facebook.com/greenfamilyadventures

Setelah melewati check point ke-4, terdapat sebuah jeram sungai yang dinamakan dengan jeram Babi yang menguit memori aku dan rakan-rakan kerana di jeram ini sayap kanan perahu kami jatuh dengan serentak ke dalam sungai (aku dan 2 orang lagi tidak jatuh kerana berada di sayap kiri) dan berjaya diselamatkan oleh instructor kami dan kami bertiga yang tidak tercampak ke sungai. Jeram ini dipanggil jeram Babi kerana menurut instructor sampan kami, Abang Dani bahawa kebanyakan babi yang terjatuh ke sungai akan tersangkut ke juram Babi ini.

Meskipun telah melalui check point terakhir, perjalanan menuju finish masih panjang dan sebelum sampai ke titik finish, kami dapat menyaksikan batu besar yang menyerupai KODOK di pinggir sungai yang terbentuk secara semula jadi.

Sampai sahaja di finishing point, kami disajikan dengan makanan berupa nasi beserta lauk pauk, soto medan dan sayur yang sedap dan menyelerakan dihidangkan secara buffey. Air yang disediakan pada saat kami datang adalah air teh suam. Kerana kelaparan setelah rafting sekitar 2 jam di dalam sungai, nasi yang aku ambil dengan banyaknya telah habis aku makan dengan penuh selera. Meskipun telah habis aku makan, perut aku masih terasa kosong meskipun rasa lapar sudah berkurang. Makanan dan minuman tidak perlu dibayar kerana sudah termasuk ke dalam package rafting.

BIAYA PACKAGE:
1. Rp.275.000
– Snack dan air mineral
– Bas Medan-Sergai-Medan
– Baju
– Makan

2. Rp.210.000
– Snack dan air mineral
– Baju
– Makan

UNTUK INFO LEBIH LENGKAP HUB :

1. David 08196082966 (061-76768081) pin (224efc43)
2. Andi Tan 081370633880 (061-77001562) pin (25F8D2A9)
3. Ramon 08196072044 (061-77770506) pin (239E8879)

Setelah selesai makan, aku dan rakan mandi dan menukar pakaian di toilet yang telah disediakan sebelum solat di surau yang telah disediakan dan balik semula ke Medan.

Sampai sahaja di kedai tempat aku meletakkan motor, aku kembali ke rumah aku di Taman Setia Budi Indah 1 dan tidur awal kerana esoknya aku perlu melapor di fakulti kerana mulai besok hingga 4 minggu berikutnya aku akan menjalani practical di Dept. Radiologi setelah berjaya menyelesaikan kegiatan practical selama 4 minggu di Dept. Penyakit Kulit dan Kelamin pada hari semalam.

This entry was posted in Experience, Holiday, Oversea. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s